Selasa, 21 November 2017

Ini yang Kamu Rasakan Saat #solotrip

Sumber Gambar: linkedin.c0m

Travelling atau jalan-jalan sudah begitu melekat dalam kehidupan sehari-hari. Travelling tidak mengenal waktu, usia, dan kelas sosial. Siapa pun dapat melakukan travel, kapan pun ia mau. Ya, dapat disimpulkan bahwa zaman now, travelling itu sudah menjadi gaya hidup.
Travelling atau jalan-jalan biasanya dilakukan secara beramai-ramai. Baik itu bersama keluarga, teman kerja, teman komunitas, atau teman satu gank. Travelling beramai-beramai dapat dilakukan secara mandiri atau pun ikut paket study tour.
Travelling bersama orang-orang terdekat memanglah menyenangkan. Akan tetapi, travelling sendirian atau #solotrip tidak kalah menyenangkan juga kok. #solotrip memberikan pengalaman yang begitu berbeda ketimbang kamu trip ramai-ramai. Nah, hal-hal di bawah ini akan kamu rasakan saat #solotrip. Apa saja itu? Check this out!

1.  DAPAT TEMAN BARU: “Sendirian aja nih?”
Sebagai solo traveller peluang kamu untuk mendapatkan teman baru lebih besar. Ya dong! Saat kamu menunggu keberangkatan di kereta/bus/pesawat kamu akan menyapa orang-orang baru yang duduk di sekitar untuk sekedar say hello. Dari salampembuka tersebut biasanya akan berlanjut obrolan-obrolan ringan. Ya, seputar dari mana dan mau kemana. Obrolan biasanya akan semakin seru ketika kamu bertemu dengan orang yang sama-sama sedang #solotrip. Nah, ikatan batin akan semakin kuat karena kalian merasa senasib dan sepenanggungan. Dan ujung-ujungnya saling tukar kontak sosial media. Lalu merencanakan #tripbareng. Asyik kan!

2.  JADI RAMAH: “Maaf, Mas/Mbak/Bapak/Ibu/Adek boleh minta tolong fotoin?”
Kamu biasanya akan meminta orang lain untuk motoin kamu. “Maaf Mas/Mbak/Bapak/Ibu/Adek boleh minta tolong fotoin?” Lalu kamu menyerahkan kamera dan crek...crek..crek beberapa kali. “Terima kasih ya Mas/Mbak/Bapak/Ibu/Adek.” Yah, walaupun setelah itu muncul kerutan-kerutan di kening kamu. Ya, hasil foto gak sesuai ekspetasi kamu. Tapi ya udahlah ya. Bersyukir aja, untung ada yang mau motoin kamu.  Gak penting hasilnya, yang terpenting ada kamunya di spot tersebut.

3.  GAK  BISA TIDUR NYENYAK: “Nanti, aku kelewatan!”
Biasanya kalo lagi travelling jam tidur memang agak terganggu. Ya, bisa jadi jam 3 pagi udah di bandara. Jam 9 malam masih di stasiun. Jam 6 pagi udah di terminal. Iya, yang seperti ini nih, otomatis mengganggu jam tidur normal. Nah, kalo sudah seperti ini, saat di kendaraan-lah kamu menyempatkan waktu untuk ttidur. Ya, walaupun gak bisa pulas karena kamu khawatir tempat pemberhentianmu terlewatkan. Nah, biasanya saat #solotrip  kamu akan meminta orang di samping untuk membangunkan. “Tolong bangunkan saya di stasiun A ya..”

4.  NYASAR: Gak ada teman diskusi.
Nyasar itu sebetulnya merupakan moment yang menyenangkan. Saya teringat ucapan seorang sahabat, “Kalo nyasar di jalan, ya kita jalan-jalan”. Dengan nyasar kamu akan menemukan tempat-tempat baru yang gak ada di list kamu sebelumnya. Tetapi, #solotrip hal ini bisa saja menjadi duka buat kamu. Pusing dong menentukan arah mau kemana, sama sekali gak ada teman diskusi.  Tapi tenang aja, manfaatkan google maps dan bertanya orang-orang sekitar. Insya Allah selalu ada orang baik yang akan menunjukkan arah. Yah, kalo kamu nggak mau pusing dan ribet pesan saja angkutan online. Kamu akan diantar ke tempat tujuan dengan selamat. Insya Allah.

5.  KESEPIAN: Coba travel bareng mereka.
Gak bisa dipungkiri saat malam kamu mulai merasa kesepian. Kamu mulai teringat orang yang biasanya travel bareng.  Tapi, kondisi ini bisa kamu bikin enjoy. Di penginapan, kamu bisa mulai menuliskan pengalaman travel kamu atau membaca buku. Kegiatan ini sangat bermanfaat sebagai pengantar tidur sebelum esok pagi kamu bangun dan siap melangkahkan kaki kembali menjelajahi keindahan alam ini.


Atau ada pengalaman lain yang kamu rasakan? Boleh share di kolom komentar J 


15 komentar:

  1. Asyik juga kayaknya sesekali solo trip yaa, apalagi kalo masih single, ga terlalu banyak yg dipikirin hihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Solotrip emang cocok buat yg single, kalo udah menikah asyikan trip sama keluarga ^^

      Hapus
  2. Duuhhh,, jadi kangen traveling. Tapi belom pernah nyoba solotrip sih. Semoga bisa.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cobain ya kak.. walaupun kadang ada ngenesnya 😆

      Hapus
  3. kalau masih single bagus nih dicoba buat ngntrip solo, ntar kan bisa dapat banyak teman di tempat wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul kak, dapet temen baru di tempat baru pula ^^

      Hapus
  4. Nyasar everywhere kalo lagi solo strip, itu Anin banget mbak.. >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itulah seni-nya solotrip kak 😁😁

      Hapus
  5. Jadi ramah bener banget, kalo mau minta tolong fotoin atau nanya-nanya masa ga ramah ya Mba hihi btw kalau jalan ke luar negeri dan pengin minta tolong fotoin, cari turis dari Korsel, hasil fotonya cakep! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serius kak?,berarti turis korsel pinter moto nih.. boleh juga nih tips-nya kak, cari turis korsel 😊

      Hapus
  6. Blm pernah solo trip, biasanya pasti ada travel mate jdi ada temen dan berasa aman aja. Oh ya satu lgi ada yg bisa dimintain bantuan utk motoin kota hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cobain kak...biar tau, kira2 enak'an solotrip ato trip rame2 ^^

      Hapus
  7. foto kemarin yang banyak itu pada kemana kak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada kak tersimpan rapi di notebook, hehehe

      Hapus
  8. Kadang saya pingin juga solo trip. Rasanya bisa lebih khidmat di jalan

    Tapi berhubung udah hampir 10 tahun setiap hari kemana2 bareng istri saya, rasanya kagol kalau mau jalan sendiri hehe

    BalasHapus

Terima Kasih Sudah Meninggalkan Komentar. Mohon tidak meninggalkan link hidup 😊