Minggu, 07 Januari 2018

Mengunjungi Taman Sari Jogja

Ini merupakan kunjungan saya ke Yokyakarta untuk kedua kalinya. Pertama kali saya menginjakan kaki di kotapelajar ini yaitu pada tahun 2012. Sudah lama juga ya! Kunjungan saya ke Jogja kali ini masih dalam rangkaian #solotrip yang saya lakukan. Saya sudah membuat list tempat-tempat yang akan saya kunjungi, salah satunya adalah Jogja.
Setelah membuat rencana akan mampir di Jogja, saya pun mencari informasi seputar tempat-tempat wisata di Jogja. Ya, bicara soal tempat wisata, Jogja memang juara. Banyak destinasi wisata yang menarik. Salah satunya adalah Taman Sari. Sebelumnya saya tidak mengetahui ada situs sejarah sekeren ini di Jogja.
Setelah puas berkeliling kota Solo, akhirnya saya memutuskan untuk berpindah ke Jogja. Saya mengunjungi beberapa tempat wisata. Namun yang akan saya bahasi di sini adalah tentang kunjungan saya ke Taman sari. 


Pukul 07.00 pagi saya sudah berada di Stasiun Balapan, Solo. Sehari sebelumnya saya sudah memesan tiket kereta api. Saya khawatir akan memakan waktu yang lama atau bahkan tidak kebagian tiket jika saya membeli tiket go show. Membeli tiket lebih awal adalah pilihan terbaik.
Pukulu 07.20 kereta api datang. Prameks (Prabanan Ekspres) mengantar saya meninggalkan Solo dan menuju Jogja. Jarak antara Solo-Jogja kurang lebih hanya satu jam perjalanan saja dengan ongkos kereta Rp8.000,00. Saya turun di stasiun Lempuyangan. 
Saya mencari informasi tambahan tentang akses menuju Taman Sari karena tidak masih bingung membaca google maps. Ternyata, Taman Sari, Museum Kereta Kencana, dan Keraton Yokyakarta berada dalam satu kawasan. Saya pun memutuskan untuk mampir di Keraton Ngayokyakarta Hadiningrat dan Museum Kereta Kencana sebelum berkunjung ke Taman Sari. 
     Pukul 09.00 pagi saya bergerak meninggalkan stasiun Lempuyangan. Dari stasiun Lempuyangan menuju keraton kita dapat menggunakan becak atau angkutan online. Saya memilih naik angkutan online karena lebih praktis.  Dari stasiun ke keraton ongkosnya Rp10.000,00. Untuk cerita kunjungan saya di Keraton Jogja dan Museum Kereta Kencana akan saya bahas di artikel lain ya... hehe

     Setelah mengunjungi Keraton Jogja dan Museum Kereta Kencana, saya langsung menuju Taman sari. Saya begitu excited dengan tempat wisata ini. Teman saya mengatakan bahwa dulunya Taman Sari ini adalah tempat pemandian para putri raja. Saya semakin penasaran dengan keindahannya. Secara kan ya, raja. 

Taman Sari terletak di daerah Patehan, masih dalam kawasan Keraton Yogyakarta. Oleh sebab itu, dari Keraton ke Taman Sari saya memutuskan untuk berjalan kaki saja karena jaraknya cukup dekat. Lagi pula di sepanjang jalan menuju Taman Sari banyak toko oleh-oleh khas Jogja. Sesekali saya mampir di salah satu toko untuk membeli beberapa oleh-oleh khas Jogja.
Setelah berjalan kaki kurang lebih 40 menit, akhirnya saya tiba di Taman Sari. Sebetulnya jika saya tidak mampir-mampir mungkin perjalanan dapat saya tempuhn selama 20 menit saja. Jarak antara Keraton dan Taman Sari haanya 500 meter. Jarak yang cukup dekat menurut saya.
      Setiba di kawasan Taman Sari hal pertama yang saya rasakan adalah kesejukan yang luar biasa. Ya, pohon-pohon besar yang rindang di dekat pintu masuk memberikan oksigen yang begitu segar. Ya, cukup lelah juga berjalan kaki sejauh 500 meter. Apalagi cuaca sedang terik-teriknya. Sebotol air mineral tandas seketika.

Sebelum masuk saya membeli tiket terlebih dahulu. Harga tiket masuk hanya Rp20.000,00 untuk wisatawan lokal dan lebih mahal biasanya untuk wisatawan asing. Taman Sari buka setiap hari dari jam 09.00 pagi 17.00. Saat itu saya berkunjung pada hari Kamis sekitar pukul 11.00 pagi. Taman Sari sudah ramai pengunjung. Apalagi kalo week end ya...
     Setelah membeli tiket saya langsung masuk ke area Taman Sari. Sata disambut oleh pintu gerbang yang begitu megah denga ukiran-ukiran khas Jawa. Di pintu masuk ini tiket pengunjung diperiksa oleh petugas.

Danau Buatan, Tempat Keluarga Raja Mandi
         Setelah puas berkeliling dan berfoto di area depan, saya pindah ke bagian dalam. Di sini terdapat kolam. Menurut cerita, dahulu kolam ini adalah danau buatan yang digunakan oleh keluarga sultan untuk mandi. Saya menyempatkan diri untuk berfoto.
Setelah puas berfoto di bagian dalam, saya mendengar pengunjung yang lain membicarakan tentang sebuah sumur. Saya pun penasaran sumur apakah gerangan itu. Melihat wisatawan lain berama-ramai menuju sumur tersebut, saya pun mengekor. 
Jalan Menuju Ruang Bawah Tanah
Sumur ini bernama sumur Gumuling. Sumur Gumuling ini terletak di ruang bawah tanah. Untuk menuju sumur Gumuling, saya harus keluar dari area bangunan Taman Sari. Lalu melewati perkampungan warga. Setelah itu saya bertemu tangga yang tidak terlalu tinggi. Anak tangga tersebut mengantar saya ke sebuah ruang gelap. Ya, saya tiba di lorong bawah tanah untuk menuju sumur Gumuling. Dengan perasaan sedikir merinding, akhirnya saya berhasil juga melewati lorong yang gelap dan tiba di sumur Gumuling. Wisatawan sudah ramai memadati area ini. 
Area Sumur Gumuling
           Walaupun lorong yang mengelilingi sumur ini gelap saya dapat melihat ternyata banyak jalan-jalan rahasia di sini. Saya tidak tahu pasti, jalan-jalan rahasia ini menuju kemana. Saya tidak berani untuk mencoba memasuki jalan rahasia tersebut. Ya, gelap. Saya takut nyasar... hehe
Jika kita melihat bangunan-bangunan pada masa penjajahan, memang rata-rata memiliki jalan-jalan rahasia. Jalan-jalan rahasia ini biasanya digunakan untuk menyelamatkan diri saat diserang musuh atau ada bahaya yang mengintai. Saya rasa, jalan-jalan rahasia yang ada di lorong ini fungsinya sama dengan bangunan masa penjajahan pada umumnya.
Jujur saja, saya tidak tahu kalo di Jogja terdapat situs sejarah yang bernama Taman Sari. Karena biasanya kalau ke Jogja yang dikunjungi adalah Malioboro dan Candi Prambanan. Sisanya ya menikmati kehidupan malamnya yang begitu bewarna.
Setelah membaca informasi di google saya tahu bahwa Taman Sari dibangun pada masa pemerintahan Sultan Hamengku Buwono ke I, yaitu pada tahun 1751-1765. Wow.. sudah lama sekali ya, tetapi bangunan ini masih tampak kokoh. Wah keren ya!
Area Sumur Gumuling
Taman Sari ini dulunya merupakan tempat beristarahat dan bersemedi. Selain itu di sini juga biasanya keluarga kerajaan menikmati hiburan, seoerti tari-tarian. Karena Taman Sari ini tempat sultan dan keluarganya beristirahat, maka tak heran jika situs sejarah ini terletak tidak jauh dari Keraton Yokyakarta dan Museum Kereta Kencana.
Dari Keraton Yokyakarta ke Taman Sari bisa menggunaka becak atau angkutan online dengan kisaran ongkos 8-10 ribu.
Setelah puas mengelilingi situs Taman sari dan area Sumur Gumuling saya memutuskan pulang. Pintu masuk dan pintu keluar didesain berbeda. Saat pulang pengunjung tidak akan melewati pintu masuk tadi, pengunjung akan melewati pintu keluar yang telah didesain agar melewati sebuah perkampungan, Kampung Cyber namanya. Sebuah perkampungan yang ‘melek’ teknologi. Pada tahun 2017 Mark Zuckerberg pernah berkunjug ke kampung ini. DI sepanjang jalan jalan Kampung Cyber kita akan melihat produksi kaos lukis. Selain itu, terdapat tempat makan jika pengunjung merasa lapar setelah mengelilingi situs Taman sari.

Jalan Keluar
Oh iya, jika berkunjung ke Taman Sari sebaiknya berfotolah sepuasnya di setiap spot yang ada. Jika kita sudah keluar dari spot tersebut, kita dilarang masuk kembali.



30 komentar:

  1. nyesel waktu ke jogja tahun kemarin gak sempet foto di Taman Saei :((

    BalasHapus
  2. Yg sumur gumuling, aku jg serem ngeliatnya mba. Ngerasa merinding aja kalo ngelewatin tempat2 gelap dan udh tua pula :) ..

    Eh baru tau kalo di taman sari, begitu kluar dari 1 spot, ga bisa balik lagi.. Ada yg jaga berarti di stiap spotnya ya mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga merinding Mbak lewat sana....

      iya,, misalnya kita dari area depan nih terus masuk ke area dalam, eh, pas mau balik ke area depan dilarang sama petugasnya.. heheh

      Hapus
  3. Balasan
    1. iya kak... di deket sumur Gumulingnya

      Hapus
  4. Aaaa... tamansari. Pas dulu saya ke situ airnya lagi dikeringin, jadi nggak seru buat foto2. Mana kena tiket masuknya mahal, pas ditarikin 20 ribu per orang haha... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah.. aku lagi beruntung berarti ya pas datang, iya tiketnya 20k, yg 5k itu masuk Museum Kereta ternyata.. heheh

      Hapus
  5. Dulu ke Jogja mampir ke sini tapi rameeeenya minta ampun T____T ga puas pepotoan hehe. Salah sih karena dateng pas peak season. Nanti kalo ada rejeki ke Jogja lagi mau banget berkunjung ke Taman Sari lagi

    BalasHapus
  6. Mbak klo ke jogja lagi ajakin laaah haha. Btw waktu ke jogja aku gak sempet ke sini krn hujan dan mager pun wkwkwk

    BalasHapus
  7. Ngebayanginn kalau aku adalah seorang puteri keraton yang sedang menikmati mandi di taman sari, tanpa ada yang mengganggu pelus plus pengamanan ketat, asikkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh juga imajinasi kak zefi ya... heheh

      Hapus
  8. Dulu banget pas masih kuliah saya pernah berkunjung ke tempat ini. Kayaknya sekarang sekitarnya banyak perubahan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa jadi kak, aku pertama kalinya sih datang ke sini

      Hapus
  9. Terakhir ke Jogja tahun 2012an dan sekarang udah rinduuuu berat sama Jogja. Nabung dulu ah, pengen juga main ke Taman Sari yang ngademin hati :)

    BalasHapus
  10. Jogja memang istimewa ya jun

    BalasHapus
  11. Balasan
    1. hihihi.... selagi masih bisa jejalan mbakk

      Hapus
  12. Waaah saya baru dari jogja... baru tau ada taman sari dan sumur gumuling... next trip mau lah kesana....ada yang mauuu??

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah.. sayang banget gak mampir, aku mau dong ikut lagi mbakk

      Hapus
  13. baru tau kalo sudah masuk ternyata nggak boleh masuk kembali... :D

    BalasHapus
  14. Aku terakhir ke Taman Sari udah 14 tahun lalu, abis nikah. Keadaannya beda banget sama sekarang. Dulu air di kolamnya berlumut. Terus tempat istirahat putri ( itu loh yang ada tempat tidurnya ), kotor. Tanaman di pot sekitar kola juga belum ada

    Jauh menyenangkan sekarang deh. Pas liat foto yang beredar, wow sendiri aku liatnya. Beda bangeeeeeet. Jadi pengen bawa anak-anak kesana deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah.. sekarang Taman sari udah bersih dan tertata Mbak... asyiklah pokoknya berwisata di sana ^^

      Hapus

Terima Kasih Sudah Meninggalkan Komentar. Mohon tidak meninggalkan link hidup 😊