Senin, 05 Februari 2018

Menyusuri Jalan Braga, Mengingat Wajah Kita

Tak bosan rasanya menyusuri Jalan Braga. Ya, sebuah jalan yang terletak di jantung kota Bandung. Begitu menginjakkan kaki di sini, Bandung tempo dulu langsung terasa. Hal ini didukung juga oleh bangunan-bangunan tua yang ada di sepanjang Jalan Braga. Ya, saya memang menyenangi wisata kota tua. Saya begitu antusias.

Jalan Braga terletak di posisi yang strategis. Namun, yang paling ingin saya kunjungi  saat ke sini adalah Museum Asia Afrika. Sebetulnya saya sangat ingin masuk ke museum ini, tetapi saat saya lewat sedang tutup. Ya, karena saya datang Minggu pagi. Tahun 2016 saya juga gagal mengunjungi tempat ini. Ternyata di tahun 2017 saya gagal lagi. Mungkin saya harus mengunjungi Bandung untuk ketiga kalinya.. hehe

Rencananya  hari itu kami akan membuat tulisan FLP di masjid Raya Bandung. Untuk menuju ke sana kami diharuskan berjalan kaki. Wah.. favourite saya nih. Senang rasanya menyusuri kota Bandung dengan kaki. Dengan begitusaya lebih puas menikmati pemndangan kota Bandung yang asri. Setelah berjalan cukup lama, akhirnya kami tiba alun-alun kota, berfoto-foto, lalu melanjutkan kembali melanjutkan perjalanan menyusuri Jalan Braga sebelum akhirnya kami berhenti di masjid Raya Bandung untuk pengambilan foto yang ketjeh. 

Saya flashback ke tahun 2016. Saat itu saya menyempatkan diri sholat di masjid Raya. Ternyata Masjid ini sangat luas ya. Saya terkagum-kagum. 
Jalan Braga Spot Foto Yang Asyik
Ini adalah kedatangan saya untuk kedua kalinya di Bandung. Kali ini, saya datang sebagai delegasi FLP Wilayah Bengkulu dalam rangkaian kegiatan Munas 4. Kamis sore saya sudah menginjakan kaki (kembali) di kota yang terkenal akan neng geulis-nya ini. 

Tahun 2016 adalah kedatangan saya di bandung untuk pertama kalinya. Saat itu saya begitu kagok. Agak cemas. Bagaimana tidak, saya tiba pukul 20.00 WIB, di kota asing, seorang diri. Perasaan saya sedikit tenang saat sudah bertemu teman di daerah Cicendo. Teman yang baik ini bersedia menampung saya selama seminggu di Bumi Pasundan. 
Lukisan-Lukisan Cantik Terdapat Di Beberapa Titik

Area di sekitar pusat kota Bandung memang asyik. Tahun 2016, saya bahkan hampir setiap hari menyusuri Jalan Braga. Entah untuk membeli beberapa keperluan atau sekedar  mengencang otot kaki saja. Jika lelah, saya duduk sambil menikmati air mineral yang selalu saya bawa. 

Kota Bandung yang sejuk dan tertata membuat saya betah berjalan kaki. Berbeda sekali dengan kota saya yang begitu panas. Jangankan berjalan kaki, keluar rumah saja rasanya enggan jika cuaca sedang terik. 

Bahagia rasanya dapat kembali menyusuri Jalan Braga. Ya, terlebih lagi kedatangan saya kali ini. Saya lebih rileks dan enjoy. Sangat berbeda dengan kedatangan saya pada tahun 2016. Kala itu saya datang ke Bandung dengan sejuta kilogram beban di pundak. Waduh! Tapi sekarang saya sudah move on lho ya!
Foto-Foto Cantik
Oke kembali ke topik. Ini tentang Jalan Braga. Pertama kali saya mengenal/mendengar/mengetahui Jalan Braga adalah pada saat kuliah. Jalan Braga merupakan salah satu bait dari puisi Wajah Kita karya Hamid Jabbar.

Berikut ini cuplikan puisinya:


.....Bila kita selalu berkaca setiap saat
dan di setiap tempat
Maka tergambarlah:
Alangkah bermacamnya 
Wajah kita
Yang berderet bagai patung
Di toko mainan di Jalan Braga....

Sejak saat itu saya begitu penasaran bagaiman sih sebenarnya Jalan Braga itu. Kok banyak patung? Banyak Mainan? Beberapa pertanyaan terlintas di benak saya. Dan, alhamdulilah, sejak lulus kuliah sudah dua kali saya menginjakkan kaki di Jalan Braga. Saya baru tahu ternyata Jalan Braga adalah pusat perbelanjaan dan kuliner juga. Jadi wajar saja jika dikatakan dalam puisi tersebut bahwa "wajah kita" bagai patung yang berderet di Jalan Braga. Ya, patung-patung yang dijual di sana. Berbeda-beda bentuknya. 

Ya, tidak  dapat saya pungkiri bahwa latar atau setting sebuah karya sastra mampu membuat saya penasaran dengan tempat tersebut. Tentunya saya penasaran apa yang menarik dari tempat tersebut sehingga dijadikan latar dalam sebuah tulisan.

Tidak puas rasanya melihat pemandangan Jalan Braga di televisi atau internet. Lebih senang rasanya jika menginjakan kaki langsung dan menikmati suasananya.
Tahun Depan Semoga Bisa Ke Sini Lagi Ya
Jalan Braga ini sebetulnya pusat kegiatan masyarakat. Aneka dagangan ada di sana. Namun  yang paling menarik hati saya adalah bangunan-bangunan tua yang masih terawat bederet di sana.

Jika dilihat dari sajak Hamid Jabbar tersebut seperti Jalan Braga merupakan tempat berkesenian. Hal ini terlihat dari beberapa titik terdapat lukisan. Entah siapa yang melukisnya. Tampaknya tidak dijual dan sengaja dipajang di sepanjang Jalan Braga untuk mempercantik kawasan tersebut. 




30 komentar:

  1. Sempat lewat di jalan Asia-Afrika waktu ke Bandung kemaren, tapi gak nemu jalan Braga itu mbak, heuheuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. sayang banget.. heheh
      Monggo ke Bandung lagi ^^

      Hapus
  2. ih, aku terpana dengan lukisannya. Lukisan bunga itu lho, cantik ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku uga terpana, makanya banyak foto2 di sana ^^

      Hapus
  3. Balasan
    1. Itu sisa2 lama pus ^^ sekarang mau jalan2 ngeri2.. hehhe

      Hapus
  4. Rasanya aku ingin berkunjung ke Bandung tapi susah bagi waktu antara kerja dan jalan - jalan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat zah, ambil cuti aja beberapa hari.. Bandung lumayan deket kok ^^

      Hapus
  5. Dulu jaman baru lulus kuliah aku pernah tinggal di belakangnya jl Braga Mba. Jadi punya memori sendiri dengan jalan ini. Ramah pedestrian dan banyaaak makanan! Hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ita tho.. wah pasti Ata sering banget ke sini ya ^^

      Hapus
  6. Ternyata banyak ya JL Braga di Bandung, pas pertama kali liat tulisan Jl Braga eh langsung Foto2 takut kehilangan moment. taunya ternyata, banyak banget JL Braganya. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaa.. Iya itu ada foot Mbak Mira nampang deket lukisan ^^

      Hapus
  7. waktu aku masih SD sempat tinggal di Bandung selama 1 tahun dan nggak tahu sama sekali sama jalan Braga ini. Akhirnya pas ke Bandung lagi tahun 2010 aku bela-belain ke jalan Braga sekalian nostalgia masa-masa SD dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah asyik ya Mbak nostalgia kembali ^^

      Hapus
  8. Kerennnn yaa.. JAlan Braga.. kemarin ke Bandung cuma lewat aja. Nggak mampir, ga bisa nikmati suasana :D kalo ke Bandung lagi mampir ahhh ke sini

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayuk Mbak main ke Bandung lagi, sempatkan mampir di sana.. hihi

      Hapus
  9. Bisa gawat itu kalo jalan. Annasya Pasti ga mau di gendong

    BalasHapus
    Balasan
    1. seru kalo ngajak Annasya ke sana, pasti kita capek ngejarnya.. heheh

      Hapus
  10. Kapan2 nanti sekeluarga ke sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin.. semoga tahun ini terwujud ya Mbak ^^

      Hapus
  11. Belum pernah kesini euy...����
    Junita suka jejalan juga ternyataa

    BalasHapus
  12. Bandung braga yang penuh kenangan ya? kadang juga membangun luka

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh... kok ngingetin tentang luka itu :D

      Hapus
  13. Nostalgia acara MUNAS di Bandung nih... jalan-jalan...

    BalasHapus
  14. Aku lahir di Bandung dan memang urang SUnda. Duluuu sering banget ke Braga tapi setelah punya anak makin ke sini malah ga pernah tau pembaruannya sepeti apa. Dengan melihat foto2 dan tulisan mbak, aku jadi tau deh dan kepengen secara detil berkeliling Braga. Dulu mah udah horang kayah loh kalau tinggal di Braga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. ketemu urang Bandung asli nih,
      wah berarti dulu kawasan Jalan Braga itu kawasan elit ya Mbak

      Hapus
  15. Wah jadi membuat saya merindukan jalan itu. Dulu pernah ada kenangan dengan pak suami waktu baru menikah. Kami jalan-jalan ke sana karena kebetulan waktu itu event buku di sana. Jadi nostalgia ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah asyik ya Mbak punya kenangan khusus.. heheh

      Hapus

Terima Kasih Sudah Meninggalkan Komentar. Mohon tidak meninggalkan link hidup 😊